PRESIDEN JOKOWI : EKONOMI MINUS DAMPAK PANDEMI COVID-19




Semarang, Lpk Trankonmasi

Presiden Joko Widodo saat melakukan kunjungan ke  Kota Semarang Jawa Tengah menyampaikan dampak pandemi Covid-19, dihadapan  Kepala daerah seJawa Tengah melalui video conference dari Gedung Gradhika Bhakti Praja Komplek Kantor Gubernur Jateng jalan Pahlawan no 9, Mugassari, Semarang Selatan Kota Semarang, Selasa (30/6/2020).

Presiden menjelaskankan ancaman COVID-19 belum berakhir, ancamannya masih tinggi, kondisinya juga masih berubah-ubah, masih sangat dinamis.

Oleh sebab itu, kita harus menjaga jangan sampai muncul gelombang kedua, jangan sampai muncul second wave.




" Yang kita hadapi ini adalah bukan hanya urusan krisis kesehatan tetapi juga masalah ekonomi, krisis ekonomi, karena kalau kita lihat sekarang ini yang namanya demand terganggu, suplai terganggu, produksi terganggu.
“Pada kuartal pertama kita bisa tumbuh, masih tumbuh, keadaan normal kita di atas 5, tetapi kuartal pertama kita tumbuh 2,97, masih bisa tumbuh 2,97, tetapi di kuartal kedua kita sangat khawatir bahwa kita sudah berada di posisi minus, pertumbuhan ekonomi kita," jelas Presiden.

Inilah yang harus hati-hati mengelola, memanajemeni krisis ini agar urusan kesehatan dan ekonomi ini bisa berjalan beriringan.

Presiden Jokowi berharap, gas dan remnya itu betul-betul diatur jangan sampai  melonggarkan tanpa sebuah kendali rem, sehingga mungkin ekonominya bagus tetapi COVID-19-nya juga naik. Bukan itu yang kita inginkan.


Menurutnya COVID-19 nya terkendali tetapi ekonominya juga tidak mengganggu kesejahteraan masyarakat.Tapi ini bukan barang yang mudah, semua negara mengalami. Dan/ kontraksi ekonomi terakhir yang saya terima, misalnya dunia diperkirakan di tahun 2020 akan terkontraksi -6 persen sampai -7,6 persen  Artinya apa? Global, dunia sudah masuk ke yang namanya resesi. 

Dan Dan bahkan,tahun ini Singapura diprediksi -6,8 persen, Malaysia -8 persen  Amerika Serikat (AS) -9,7 persen , Inggris -15,4 persen, Jerman -11,2 persen ; Perancis -17,2 persen dan Jepang -8,3 persen," ucap Jokowi.
Oleh sebab itu, kalau kita bisa mengatur, mengelola gas dan rem antara COVID-19, antara kesehatan dan ekonomi, inilah yang kita harapkan.Dan ini menjadi tanggung jawab kita semuanya, bukan hanya gubernur, bupati, dan wali kota tetapi jajaran Forkopimda, TNI, Polri, seluruh gugus tugas, agar betul-betul menjaga agar itu bisa berjalan dengan baik.

Presiden berharap  jangan sampai membuka pada tatanan baru (new normal) tetapi tidak melalui tahapan-tahapan yang benar.
Setiap kita membuat kebijakan, setiap kita membuat policy, betul-betul tolong yang namanya data sains itu dipakai, yang kedua saran-saran dari para saintis, para pakar juga dipakai sehingga dalam memutuskan itu betul-betul tepat sasaran," katanya.

Barusan apa yang tadi disampaikan Pak Ganjar , data-data sudah jelas, ada, itulah yang kita pakai.
Jangan sampai kita berani membuka masuk ke new normal tetapi keadaan datanya masih belum memungkinkan, jangan dipaksa, sehingga tahapan-tahapan harus betul-betul disiapkan.

Menurut nya ada yang namanya yang pertama prakondisi, betul-betul ada prakondisi. 

"Kalau sudah ada prakondisi, masuk yang kedua timing-nya kapan kita buka, timing-nya harus tepat. Jangan sampai RT-nya masih tinggi di atas 1, R0-nya masih tinggi, kita sudah berani buka. Hati-hati, jangan membuat kebijakan tanpa sebuah data sains yang jelas," papar Presiden.


Lanjut dia kalau sudah prakondisi, timing, yang ketiga prioritas, sektor mana dulu yang dibuka, tidak langsung dibuka semuanya.
Apakah sektor industrinya sudah memungkinkan, silakan, apakah sektor pariwisatanya sudah memungkinkan, silakan, tetapi juga mungkin masih dibatasi, kalau kapasitas biasanya 1.000 ya 500 dulu.
Tidak usah tergesa-gesa karena yang kita hadapi ini dua, kesehatan dan ekonomi, yang semuanya harus berjalan dengan baik.
Kalau prioritas sudah ditentukan, kita jangan lupa untuk setiap hari, setiap minggu, setiap dua minggu, terus dievaluasi, dimonitor dan dievaluasi.
Kalau memang keadaannya naik, ya tutup lagi, harus berani seperti itu, harus berani memutuskan seperti itu.
sekali lagi, memutuskan sebuah kebijakan tanpa dilihat yang namanya data sains dan masukan dari para pakar.

Yang kedua, saya titip kepada Gubernur, Bupati, dan Wali Kota agar anggaran-anggaran yang berkaitan dengan kesehatan itu segera dikeluarkan, karena ini menyangkut nanti peredaran uang yang ada di masyarakat.

Yang kedua, yang berkaitan dengan belanja bansos juga disegerakan karena ini penting agar social safety net bagi warga kita terpenuhi, terutama yang memang terkena dampak dari COVID-19 ini.

Yang ketiga, yang berkaitan dengan stimulus ekonomi, terutama untuk usaha mikro, usaha kecil. Ini betul-betul juga provinsi, kabupaten, dan kota juga harus melihat lapangannya.

Anggaran untuk ini juga siapkan, pemerintah pusat juga menyiapkan, provinsi menyiapkan, kabupaten menyiapkan, kota menyiapkan, ini berlapis-lapis seperti ini sehingga tidak ada semua yang tercecer.

Tiga hal ini segera keluarkan dari APBD kita, sekali lagi, agar peredaran uang di masyarakat semakin besar.

Saya kemarin sudah saya perintahkan juga, minggu kemarin, di seluruh kementerian dan lembaga juga agar mengeluarkan belanja-belanja yang ada dan saya pantau setiap hari.

Saya sekarang tahu setiap hari kementerian ini sudah keluar berapa persen, lembaga ini sudah keluar berapa persen. Kalau masih rendah, saya telepon, langsung saya tegur langsung menterinya atau kepala lembaganya.

Karena memang, jangan kita biarkan uang yang beredar ini semakin kering atau semakin sedikit, kita harus terus belanja-belanja itu kita dorong agar ada peredaran uang yang ada di masyarakat semakin banyak.

 Menurutnya posisi sekarang ini strategi intervensi yang berbasis lokal itu yang paling efektif untuk menangani COVID-19, strategi intervensi yang berbasis lokal.

Jadi mengarantina, mengisolasi RT, mengisolasi RW, mengisolasi kampung atau desa itu lebih efektif daripada kita mengarantina kota atau kabupaten. Ini lebih efektif. Jadi strategi ini agar kita pakai bersama-sama sehingga kita harapkan terjadi penurunan di Rt maupun di Rw," ucap Jokowi.

" Saya sangat berterima kasih atas kerja keras seluruh jajaran di Provinsi Jawa Tengah.Dan saya akan melihat,  kita harapkan dalam bulan depan, Juli 2020, betul betul kita semuanya bekerja keras sehingga Jawa Tengah turun dan namanya COVID-19 betul-betul bisa hilang dan insyaallah ekonomi kita bisa merangkak kepada sebuah pertumbuhan yang normal kembali.

# Taufiq W

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »