Ngantuk dan Bobrok Didor Saat Ditangkap Resmob Sat Reskrim Polrestabes Semarang


Para tersangka pencurian dengan pemberatan unit sepeda motor yang berhasil diamankan tim Sat Reskrim Polrestabes Semarang, dihadirkan saat konferensi pers di Mapolrestabes Semarang Kamis (30/9/2021). Foto Istw



SEMARANG, lpktrankonmaai.com

 Nygantuk dan Bobrok, akhirnya didor oleh petugas karena mencoba melawan saat akan ditangkap oleh Sat Reskrim Polrestabes Semarang, karena para pelaku melakukan perlawanan kepada petugas.

"Sehingga dilakukan tindakan tegas dan terukur yang mengakibatkan luka tembak pada bagian kaki, selanjutnya pelaku dan barang bukti di bawa ke
Polrestabes Semarang guna dilakukan penyidikan lebih lanjut," jelas AKBP Donny Lumbantoruan, SH, SIK, MIK, Ka Sat Reskrim Polrestabes Semarang saat konferensi pers di Mapolrestabes Semarang, Kamis (30/9/2021).

Ngantuk atau AW (29), warga Tegalsari Raya, Candisari, Semarang merupakan residivis pengroyokan di semarang Tengah tahun
2009 dan pencurian dengan kekerasan di Gunungpati tahun 2019 lalu, sedang Bobrok atau DS (27) warga Dadapsari, Semarang Utara, Kota Semarang, merupakan resedivis pencurian sembako di Semarang Utara tahun 2017 dan kasus Narkoba di Polrestabes tahun 2019 lalu.

Kedua pelaku telah melakukan tindak pidana pencurian unit SPM Nopol H 2350 ATD warna merah, milik Hani Zakaria(22), warga Dk. Sumur Binangun RT. 03 RW. 03 Kel. Wonosari Kec. Patebon Kab Kendal menggunakan kunci palsu, dengan TKP di jalan Petek Kp. Geni Besar No. 748 RT. 01 RW. 07, Kel. Dadapsari, Kec. Semarang Utara, Kota Semarang pada Sabtu (25/9/2021) lalu dan berhasil diungkap oleh Unit Resmob Satreskrim Polrestabes Semarang.

"Pasal yang disangkakan yaitu Pasal 363 ayat (1) ke 4e dan 5e KUH Pidana dengan ancaman hukuman penjara 
paling lama 7 (tujuh) tahun," tandas AKBP Donny

TKP Bangunharjo Semarang Tengah

TKP berikutnya, yang berhasil diungkap oleh tim Sat Reskrim Polrestabes Semarang adalah pencurian SPM di Kp Kepatihan RT 03 RW 03, Kelurahan Bangunharjo, Kecamatan Semarang Tengah, Kota Semarang dengan kerugian satu buah SPM warna hitam biru, Nopol AA-6229-GN.

Korban pelapor adalah Hesti Meilawati (20), warga Dsn Jaranan Rt.004 / Rw.008 Kel. Gandon, Kec Kaloran Kabupaten Temanggung, yang Kos di jalan Depok, Kota Semarang. 

"Satreskrim Polrestabes Semarang, hari Rabu, 22 September 2021 pukul 02.00 WIB, berhasil mengungkap kasus tindak pidana Pencurian oleh Unit I Pidum  Satreskrim Polrestabes Semarang," urai AKBP Donny.

Dengan modus operandi juga menggunakan kunci palsu (kunci T), tersangka yang berhasil diamankan adalah SL (22), warga Ds Sumberagung, Kec. Ngaringan, Kab. Grobogan dan DF (32), warga jalan Dorang Kelurahan Dadapsari, Kec Semarang Utara, Kota Semarang.

"Pasal yang disangkakan adalah pasal 363 KUHPidana dengan ancaman hukuman penjara paling lama tujuh tahun," ungkap Ka Sat Reskrim Polrestabes Semarang.
 

(J Trankonmasi Tim)



Share this

Related Posts

Previous
Next Post »